Shelbyra Fitri "다비치"

"God grant me the serenity to accept the things I cannot change; courage to change the things I can; and wisdom to know the difference"

Pagi ini saya bertemu dengan kejadian yang membuat saya bingung

Ada motor dengan arah berlawanan yang nyelip dan kencang saat melaju. Lalu motor saya bertabrakan setang dengan motor tersebut dan pengendara motor tersebut terjatuh.

Dengan itikad baik saya memutar balik untuk mengetahui keadaan pengendara motor tersebut dan jari kelingking nya sebelah kanan luka berdarah

Dia hanya diam saja lalu saya bertanya apa perlu kita ke puskesmas melihat puskesmas tidak jauh dari lokasi kami. Lalu inilah percakapan kami :

Saya : Mau ke puskesmas gak Mas??
X : Mba mau kemana?
Saya : Saya mau kerja
X : Kerja dimana?
Saya : Mas,mau saya bawa gak ke puskesmas?
X : Klo ke puskesmas, nanti Mba telat lagi. Saya sendiri aja ke puskesmas. Tapi saya gak bawa uang
*saya pun memberikan uang utk berobat
Saya : Mas,saya juga kan korban. Saya niat baik mau menolong. Krn Mas kan jg nabrak saya dan nyelip mobil.
X : Mba, emang cukup uangnya segini. Saya minta no hape Mba.. Motor saya rusak
Saya : Loh, saya kan juga korban Mas,motor mas rusak bkn saya yang nabrak, tapi mas sendiri yang nabrak ke trotoar. Klo emang gak cukup untuk berobat , mari kita ke puskesmas
X : Bukannya gak cukup Mba,tapi saya gak bawa uang. Mba, kerja dimana?
Saya : Sekarang gini deh Mas, saya niat baik untuk nolong Mas,biar sama-sama ikhlas kalo ini musibah... Saya gak mau masalahin Mas yang nyelip. Saya cuma mau ngobati jari mas yang berdarah
*Gw tinggal pergi

Biasanya saya jadi korban tabrak lari dan cuma bisa mengikhlaskan tapi kali ini entah saya yang bego atau Mas itu yang lebay..

Yang saya tahu ini pelajaran bahwa terkadang kita pun bisa dizholimi oleh saudara kita sendiri dengan tetek bengek sprt diatas.

Subhanalloh.. Pelajaran hidup pagi ini soal ikhlas dan sabar.
Semoga lelaki tersebut sehat jari kelingking nya dan kita semua dilindungi oleh Alloh SWT

Friday Lesson

0 komentar:

Post a Comment